Kata Ceu Kokom

Sepakat banget sama apa yang pernah diungkapkan oleh Ivan Gunawan dalam salah satu tayangan DA Indosiar, bahwa kemajuan teknologi internet ternyata belum tentu berbanding lurus dengan kecerdasan intelegensi penggunanya.

Bener apa bener… sering kita terpedaya oleh tayangan di dumay. Kadang malah baru baca judulnya saja hati ini sudah terprovokasi. Kadang juga belum tahu pasti, masih samar, berlandaskan semata pada praduga, spontan emosi meluap. Astagfirullah, jauh sudah diri ini dari sikap tabayyun.

Ini kisah kalau saya ingat jadi kadang bikin senyum, meski ada kecewa, tapi ya sudahlah… kan belum tentu niatan baik bersambut baik. Saya punya teman dari jamannya bangku sekolah masih terbuat dari kayu. Nggak akrab-akrab banget sih… seringnya malah bertengkar, gara-gara dia orangnya somse dan sering saya jahilin sampai kelewatan. Pernah juga kita temenan, kita tukeran kado, pernah saling mendoakan waktu sakit, pernah bantuin ngoreksiin tugas testnya. Abis itu besoknya diem-dieman lagi karena suka saling cemooh. Ada lebih dari dua dekade yang pastinya kita terpisahkan oleh rentang jarak dan waktu. Boro-boro komunikasi, nomor kontaknya aja nggak tau. Bersua pun sudah tidak pernah sejauh ini. Tiba-tiba dua bulan lalu ada seseorang meng-invite akun facebook saya. Nama ID nya saya nggak kenal, fotonya entah itu siapa, kalaupun memang teman saya dari masa lalu bisa jadi penampilannya saat ini udah pangling dharma sehingga tidak saya kenali. Merasa nggak kenal, saya reject aja. Nggak ada check dan re-check dulu barangkali bisa diliat dulu info profilnya, teman yang samanya siapa, dsb. Di akhir Mei kemarin saya diundang ke group whatsapp alumni teman sekolah. Nah, disitu baru deh saya ngeh begitu lihat salah satu dp member. Lah, ini kan orang yang invite fb saya beberapa bulan lalu. Karena di wa dia pake nama asli baru saya nyadar, owalaaahh…ternyata yang kemarin di fb itu si ini? Habis gara-gara dia pake nama ID ‘ayankmbeb’ terang aja saya gelap informasi dan langsung saya reject dengan sadisnya. Kalau mungkin saat dia nge-add di fb lalu mengira saya bisa mengenali dari profile picture-nya, ya mana tau lah… penampilannya udah pangling banget. Dengan segala niatan baik, sekarang saya invite fb-nya. Eh, besoknya saya terima respon….Rejected. Hehe… jadi sepertinya balas dendam. Yah, mau apa dikata? Jadi intinya kita miskom kalau menurut istilah si ceu kokom. Aahhh… hati terlanjur terkungkung emosi, ragu mencekat jemari, untuk sekadar kembali menyapa. Mengapa prasangka dumay begitu meraja? Yiuuuu ah kita kembali ke tabayyun. Kalau belum nyambung ya disambung, kalau nggak ngerti ya ditanyakan.

Advertisements

Share or Not Share

Meski udah nggak terlalu populer, tapi nggak ada salahnya juga saya share sekilas tentang sharing posting-an di facebook. Sekadar berbagi tips kebaikan ­čÖé

Tampilan Custom fb

Ini jaman dulu banget. Kadang kita pingin posting entah itu status, foto, atau apapun tapi nggak untuk dibagi-bagi ke semua friendlist kita. Mungkin terbatas untuk teman-teman tertentu aja. Jangan salah pilih opsi, frenz…. untuk share ke beberapa teman tertentu aja, pilih opsi Share this with. Nah, di kolom These people or list, pilih atau masukan nama teman yang mau kita share postingan kamu. Dengan begitu hanya teman-teman yang udah kamu pilih aja yang bisa melihatnya. Sebisa mungkin, tolong, JANGAN PERNAH….. memilih opsi yang di kolom bawahnya yaitu opsi Don’t share this with┬ákarena jika kamu pilih opsi yang kedua ini lalu memasukan nama-nama teman-temanmu, maka akan sangat amat menyakiti perasaan mereka. Artinya, postingan kamu akan tetap bisa terbaca oleh mereka tetapi mereka tidak bisa ikut berkomentar, tidak bisa merespon, dsb. Sama aja itu maknanya kamu ngajak musuhan dengan mereka.

Kok bisa ya?

tanda-tanyaGara-gara saking getolnya nyari-nyariin lagi temen2 lama via facebook, ada-ada aja kejadian model begini nih…

Ceritanya dari awal dulu yak! Dulu aku punya temen di kuliahan Program Kependidikan Akta IV di tahun 2003-2004. Orangnya emang asyik buat temen ngobrol, diskusi, jalan n nyari2 makanan baru, dll. Dan waktu masa PPL kebetulan kita dapet field yang sama cuma beda jurusan, dia ngajar fisika di Kelas Bangunan, dan aku ngajar Bahasa Inggris di Kelas Listrik. Karena saking deketnya begitu sampe-sampe dia pernah bilang klo dia udah deket sama temen, dia sering ada kontak batin sama temennya itu, atau kadang malah bisa membaca pikiran temennya. Emang bener aja, pernah terbukti ketika saat itu selepas tugas PPL lama nggak ketemuan lagi dan aku keingetan aja ke dia, eh… tiba-tiba dia sms. Pernah juga waktu aku lagi sakit tapi nggak ada ngabarin kemana-mana siih, tau-tau kok ya dia nelpon. Whuah! Nih orang sehari-hari makannya apaan ya? hehe…

Tujuh tahun nggak pernah saling sapa lagi karena jarak, waktu, pilihan hidup, dan rutinitas merenggangkan kami. Kepikiran aja sekarang pingin nyari-nyari dia di facebook. Sayang, nggak ketemu! Udah coba dan coba lagi cari dengan nama dan kata kunci yang terkait dengannya pake fasilitas search-nya fb tapi hasilnya nihil!

Semalam, you know what? Tiba-tiba ada sms, nomernya semula tak kukenal tapi isinya berbunyi begini,”Mut pa kbr? Smg dlm keadaan sht sll. Pny akun fb ga? Akunku ini lho……….. (*tertera sederet link url facebook berujung namanya*) di-add ya! Slm syng bwt klrg d rmh.”

Ngabur ke tempat cucian di belakang. Byurrrrr!!! Seember air kutimpakan di atas kepalaku sambil nggak kuat pingin ngakak. Ooh, malunyaaaaa hahahahaha….┬á ­čśÇ

 

 

 

Old Friends

Daripada be-te, bukan be-te-nya lantaran mendengar kabar sebuah kisah nyata, sih… tapi be-te sama orang yang Nggak Amanah, alias tidak menyampaikan apa yang semestinya diamanahkan oleh orang untukku, yeaaa… so what now? Cry out loud? Do something silly, fool myself, or what??

Mending cari-cari temen lama di facebook…lagi! Ayee!!!

Nggak sih, masalahnya selama ini di facebook paling gw baru connect sama teman-teman dari kantor lama dan kantor baru, teman kuliah, teman SMA, teman SMP, teman UCC-LIA Bandung, cumaaa… ternyata masi ada orang-orang yang baru kali ini koq gw baru kepikiran ya? Masi ada temen kuliah waktu semester satu kayaknya belom gw add padahal dulu dari mulai ospek sampe awal2 kuliah kemana-mana bareng ama dia, sekelas ama dia. Terus, ada lagi teman SMP yang gw inget dulu waktu SMP kita deket banget n punya kesukaan yang sama. Anehnya, dua-duanya setelah gw message ternyata mereka me-recognize gw sebagai penulis. “Eh, ini Mutz yang dulu suka nulis kan?”; “Mutz yang penulis cerpen ya? Masi suka nulis2 nggak nih? Kangen euy sama cerpen-cerpen kamu,” HUaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!

Lanjut ngobrol2 via message, saling nanya keadaan masing2 sekarang gimana. Beuh! Jadi seru juga.

Yang temen kuliahan ngajakin ketemuan di Bandung, yang temen SMP minta gw mampir2 ke Jakarta, tambah lagi tadi siang temen UCC ngajakin ketemuan di basecamp kita di UCC LB LIA Bandung. Beuh! Napa cerita sedih kemaren bersambung jadwal kencan yang padat begini ya? heu.. heu… :p

 

Tobat Facebook

Adaaaa kali ya?

Ya ada aja kali, di dunia ini yang namanya situs jejaring sosial yang user-nya paling sering kebablasan sepertinya adalah facebook users. Bener nggaknya ya coba aja riset sendiri dah! gkgkgk…. including me? Oh pastinyaaa! hehehe… daripada nunjuk2 orang mending kita koreksi diri masing-masing aja yee?

Dikarenakan gw juga udah termasuk salah satunya yang udah kebablasan ber-facebook ria sampai-sampai merusak tatanan harmoni sosial, beuh! Dari mulai salah paham, sekadar iseng, diadu-domba, difitnah, dan banyak lagi racun dunia sebagai dampak dari interaksi sosial di facebook. Nggak berarti juga si Zuckerberg yang salah siih…. at least menurut gw, karena intinya adalah para user-nya sendiri yang membuat masalah.

Nah, salah satu resolusi gw di tahun 2011 ini adalah “Clean Facebook“.

Artinya, selain gw membangun account baru dan meninggalkan account lama, gw berupaya membuat account baru adalah new performance dari image gw yang selama ini udah tercoreng-moreng akibat ulah gw sendiri maupun ulah mereka yang ‘memanfaatkan’ keadaan. Setahap demi setahap hingga akhirnya berhasil. Wall facebook baru gw buat benar-benar Clean. Tak perlu ada orat-oret tentang keluhan┬á kerjaan, teman, atasan, atw ttg boss. Sebaliknya, gw tulis tentang cinta, perasaan berbunga, gembira, dan bahagia, tentang persahabatan, dan tentang motivasi. Berbagi lagu-lagu cinta, religi, atau tentang jalan-jalan dan kuliner di postingan music maupun notes. Hasilnya… good! Alhamdulillah… nggak perlu lagi ada resah-rusuh yang hanya menimbulkan perselisihan dan permusuhan. Dan gw bahkan nggak ragu untuk share postingan-postingan tersebut dengan option “for everyone”! Iyalah, kenapa kita malu atau takut untuk berbagi cerita cinta kepada umum? Kenapa ragu untuk berbagi kisah tentang persahabatan? Siapa yang tak suka ngobrol-ngobrol tentang makanan? Lebih pentingnya lagi, di akun baru tersebut nggak perlu lagi meng-invite biang-biang kerok perusuh, para tukang adu-domba, mulut-mulut ember bocor yang mengira bakalan dapet bintang tanda jasa, dan orang dungu yang doyan makan hasutan, buat apa sampah kayak gitu mesti ada di friendlist, yang ada malah nyusahin aja, ya nggak?

Gimana kalau sewaktu-waktu kan bisa aja gw kebablasan lagi… nulis-nulis yang nggak bener lagi, nulis-nulis semacam dump-posting lagi? Kan namanya juga manusia, tempatnya salah dan lupa. Tenang aja, hal tersebut udah gw antisipasi. Ciaah! Caranya? Yaitu dengan meng-invite teman-teman dari kalangan company users. Uhww! Karena kebetulannya perusahaan tempat gw bekerja ini dipegang sama company users. Jadi kalo gw mw macem-macem ngebuat ulah di facebook… eit! Ati-ati! Jangan sampe cuma gara-gara ulah gw yang secara personal di facebook jadi perkara antar company. Iya nggak?

Yuuksss! Tak bosan-bosannya kuucapkan terima kasih kepada teman-temanku yang telah bersedia  gw re-add setelah gw tutup permanen akun facebook lama. So, selamat tinggal masa lalu! Selamat datang dunia baru yang damai dan penuh persahabatan, cinta, dan perdamaian!

FLP