Dhuhur (jangan) Kabur

Ah….tidak semetinya aku tergesa begini keluar dari masjid sebagaimana biasa aku menyimak dulu tausiyah ba’da dhuhur di bulan Ramadhan. Tetapi ini benar-benar urgent. Aku harus mengubah settingan sesuatu. Tak bisa kutunda. Harus gegas sekarang juga! Dan… itu berarti aku harus melewati jajaran ahwat yang baru saja pada usai shalat berjamaah dhuhur. Yah apa boleh buat lah. Kukira yang kukenal dan diapun pasti mengenaliku hanya ada Putri, syukron dia masih khusyu berdo’a. gegas aku melepas sarung dan mukena. Memasukkan ke dalam tas. Tinggalah aku berkerudung asal ceplok ini. Hiiyy malu sihh kalau kepergok dengan yang kenal. They’re all hijabers.

Selangkah…dua langkah… aman…

Eh, kok sepertinya ada yang duduk dekat pintu menatapku tak lepas. Wajahnya putih bersih sebagaimana pakaiannya. Sekilas aku mencoba melirik… sepertinya aku kenal. Aku lirik lagi…. iya aku kenal….sepertinya…. haduuuh ini gimana sih? Yepz. Dia itu dulu orang yang pertama kali mengajariku bekerja di event workshop di masa awal aku masuk kerja. Dia dulu kru humas yang pertama kali diperkenalkan ke aku oleh Mas Rahmat. Dia si baik hati yang selalu tersenyum setiap kali ngobrol sehingga wajahnya selalu tampak sejuk. Dia yang selalu terlihat dewasa sebagai kakak di kala aku masih kekanak-kanakan suka meninggalkan work bench cuma karena bingung. Bodo ah lanjooott! Begitu jejak di tepi pintu masjid kuberanikan menoleh pada wajahnya, dia mengulum senyum melihat ulahku karena sedari tadi berjingkat malu-malu kucing eh malu-maluin ding! Hahahahaa….kabooorrr!!!

Disapa sang idola, halah…

eHmm… hari apa sih ni? Ya Hari Rabu lah! 😀

Sepanjang jalan menuju ke kantor jadi senyum-senyum sendiri, ciee cieeee…. ada apa’an sih?

Haha! Gak kok, cuma tadi pagi kebetulan ketemu aja sama seorang rekan lama, dan aku nggak tau klo dia nggak nyapa duluan. Semula pukul setengah tujuh pagi aku dah siap-siap melangkah keluar pagar rumah, sedari tadi pula memang kulihat ada sebuah field truck parkir di depan rumah tetangga. Pikirku, si tetangga mungkin dijemput untuk berangkat ke rig. Kulihat sekilas, seseorang berseragam operator rig berwarna orange sedang ngobrol…  loh kenapa ngobrolnya sama si hubby-nya ya? Setelah dia berbalik badan hendak kembali ke truck-nya dia langsung menyapaku sembari melempar senyum khasnya … “Mbak Muuut…”

Loooohh… itu kan si mas ganteng! Oalaaaaa…. prikitiiiwww!!! Aku balas sapa dia. Iya dia itu rekan kerjaku di kantor yang sebelumnya. Hihi… dulu pertama kali aku mengenalnya, bayangin aja kayak sosok si Dean Cain, bikin hatiku luluh lantah! I’m so admiring him, yaialah dia itu cakep, keren, gagah, sikapnya ramah, murah senyum, baik hati, humoris, n punya karir bagus, pokonya he’s my idol. Dan (dia) sudah aaada yang punya! hehehe…ngikutin lagunya Rossa. 🙂

Kok bisa ya?

tanda-tanyaGara-gara saking getolnya nyari-nyariin lagi temen2 lama via facebook, ada-ada aja kejadian model begini nih…

Ceritanya dari awal dulu yak! Dulu aku punya temen di kuliahan Program Kependidikan Akta IV di tahun 2003-2004. Orangnya emang asyik buat temen ngobrol, diskusi, jalan n nyari2 makanan baru, dll. Dan waktu masa PPL kebetulan kita dapet field yang sama cuma beda jurusan, dia ngajar fisika di Kelas Bangunan, dan aku ngajar Bahasa Inggris di Kelas Listrik. Karena saking deketnya begitu sampe-sampe dia pernah bilang klo dia udah deket sama temen, dia sering ada kontak batin sama temennya itu, atau kadang malah bisa membaca pikiran temennya. Emang bener aja, pernah terbukti ketika saat itu selepas tugas PPL lama nggak ketemuan lagi dan aku keingetan aja ke dia, eh… tiba-tiba dia sms. Pernah juga waktu aku lagi sakit tapi nggak ada ngabarin kemana-mana siih, tau-tau kok ya dia nelpon. Whuah! Nih orang sehari-hari makannya apaan ya? hehe…

Tujuh tahun nggak pernah saling sapa lagi karena jarak, waktu, pilihan hidup, dan rutinitas merenggangkan kami. Kepikiran aja sekarang pingin nyari-nyari dia di facebook. Sayang, nggak ketemu! Udah coba dan coba lagi cari dengan nama dan kata kunci yang terkait dengannya pake fasilitas search-nya fb tapi hasilnya nihil!

Semalam, you know what? Tiba-tiba ada sms, nomernya semula tak kukenal tapi isinya berbunyi begini,”Mut pa kbr? Smg dlm keadaan sht sll. Pny akun fb ga? Akunku ini lho……….. (*tertera sederet link url facebook berujung namanya*) di-add ya! Slm syng bwt klrg d rmh.”

Ngabur ke tempat cucian di belakang. Byurrrrr!!! Seember air kutimpakan di atas kepalaku sambil nggak kuat pingin ngakak. Ooh, malunyaaaaa hahahahaha….  😀

 

 

Mutz Coffee Story

UnlikeLike · · Unfollow PostFollow Post · Share · Delete

Gadis Genit…

Makin suka dengerin lagu ini he…he….hee….

Ada-ada ajah, ceritanya kemaren pulang ngantor udah sore banget, hampir pukul setengah enam, si Engineer Brownies tepat di belakang langkahku menuruni anak tangga – sambil dia nyanyi-nyanyi lagu teranyarnya Vidi Aldiano.

gadisku yang genit, gadisku yang cantik
kau buatku berbisik oh oh oh
gadisku yang genit, gadisku yang cantik
wajahmu senyummu buatku cinta padamu
gadis genit
gadis genit…

Bah! Siapa pula gadis genit-nya itu? Hmm? Di tangga di kantor ini tak ada lagi orang selain kami berdua. Huu! Apa juga maxutnya? heu…heu.. *ge-er mode on*

He’s the guy yang waktu Januari lalu tiba-tiba sering berpapasan denganku di lorong gedung sayap kanan. Cowo yang semula kukira rekan lama di kantor ini, gak taunya bukan, eh.. kenapa besok2nya kejadian berpasasan di lorong atau di tangga keong dalam storage jadi sepertinya ber-episode ya? Hingga gedung baru sayap kiri terwujud, kami sering berpapasan lagi di lorong, dan emang sepertinya dia makin nakal, suka curi-curi pandang saat aku pura-pura gak lihat, sampai kemaren sore nyanyi-nyanyi di belakang langkahku? Ehmmmmm……….