Berburu Mangga

Kalau kemarin rame-rame bersama teman-teman berburu ikan limpahan dari balong sekitar halaman kantor, kali ini edisi Mutz the manggo hunter beraksi malam hari berburu mangga di rumah tetangga 😆 ngga ding, maksudnya di halaman rumah dinas kosong.

Sore tadi aja udah seneng banget, sepulang kantor sepedaan sembari keguyur gerimis tau-tau nemu mangga dua biji di bawah pohonnya di tepian lapangan tenis. Malemnya eh, ada limpahan lagi langsung berguguran dari pohonnya di depan mata. Rezeki emang nggak kemana. Patah satu berlimpah seribu, Alhamdulillah 🙂

Advertisements

Angkringan Mas Jo

Dari info teman kantor, katanya dia baru aja bernostalgia dengan masa kuliahnya setelah menemukan warung angkringan khas Jogja nggak jauh dari rumahnya. Namanya Warung Angkringan Mas Jo, persis dekat jalan masuk perumahan Bima. Jual sego kucing alias nasi kucing, lengkap dengan beberapa lauk, gorengan, dan minuman jahe. Bukanya pukul lima sore.

Bukan menjadi hambatan sore sepulang jam kantor Jumat ini ketika langit dirundung mega kelabu. Bahkan di tengah perjalanan sejauh enam kilometer pun rerintikan dari langit turun menghadang.

Dan inilah tampilan Warung Angkringan Mas Jo dan sajian nasi kucing yang kubeli di kawasan perumahan Bima.

Delapan ribu rupiah untuk dua bungkus nasi kucing isi teri, sebungkus ayam bumbu semur, dan empat buah gorengan. Worth it for very small portion and a bit of Javaneese taste. *but not for the gasoline* 😆

Drop @Gado-Gado Olahraga

Siang ini edisinya sedang on the way to Bank Indonesia. Biar kelihatannya lagi ada urusan keuangan yang teramat serius 😎

Padahal cuma mau nukar uang pecahan seratus ribu yang sobek bagian ujungnya. Sayangnya, menurut informasi sekuriti untuk keperluan tersebut hanya bisa di Hari Kamis, jam 08:00 s.d. 10:00 WIB. Yiaahhh udah balik ke belakang kemudi hendak meluncur lagi ke arah Cangkol. Lah! Aku mau kemana cerita nih? Kenapa tadi nggak nyoba aja ke BNI, yang jelas-jelas nerima juga penukaran uang rusak, kan posisi gedungnya bertetanggaan sama BI. *nepokinjidatsatukali* Akhirnya aku putar balik sebelum semakin jauh terbuang ke arus lintas Kalijaga dan keluar lewat fly over. Kembali ke tempat semula. Ternyata it’s a piece of cake. Mantab! Kelar deh urusan di BNI. Terus, maksi di mana sekarang?

Naahh… pernah dulu rumpi-rumpi sama si adek katanya ada Gado-Gado maknyus di Jl. Olahraga. Hmm…. sound’s nice. Lumayan juga untuk menuju ke sananya harus “olahraga” dulu di siang bolong gara-gara aku ngambil rute lewatin Jl. Cipto yang sedang ada perbaikan jalan. Kayaknya sih bukan “olahraga” tapi lebih kepada sauna, heuuuu…..

IMG_20171114_123527-777x1036
tadi pas difoto sempat kebalik posisi garpu sama sendoknya, untung keburu nyadar jadi di-recapture. hehe….ngelamun bae sih dari kemaren 😳

_20171114_131520

Gado-Gado uleg Bu Juju, namanya. A Cozy place, di bawah pohon rindang dan berpagar bambu. Meja-mejanya juga bersih dan lapang. Suasananya agak senyap karena agak jauh dari keramaian jalan utama. Rasa gado-gadonya, hmm… you have to taste it! Begitu juga seporsi es campurnya. Whuaaahh…. segeeerrr dengan rasa manis yang pas. Untuk seporsi gado-gado dan es campurnya cukup dua puluh tiga ribu rupiah.

Cemilan Tempoe Doeloe

Yang masa Sekolah Dasarnya di tahun 80-an alis kids zaman baheula 😀 tadi pada berkerumun di area pameran Cemilan Tempoe Doeloe di Yogya Grand.

Sayang Cokelat Ayamnya udah ganti kemasan terbaru. Masih banyak lagi tadi pilihannya, ada cokelat payung, permen karet mint Charlote – hmm…seingatku dulu namanya Chicklet, ada cokelat bentuk cigarette, manisan pala, lolipop, kembang gula, whuaah pengennya sih borong semua 🙂

Upnormal

Giliran memilih menu yang serrrrrba ada malah jadi bingung 😆 itulah kita.

Siang ini sebaliknya dari hari kemarin, terik kembali menyapa menemani perjalanan menuju gerai makan serba Indomie. Nah, bener kan begitu memilih-milih menu andai nggak ingat waktu kembali ke kantor pasti masih bingung memilih di antara sekian banyak ragam menu dengan nama yang unik dan gambar menggugah.

Pilihanku jatuh pada nasi wagyu daging goreng mentega, sementara si neng Idin memilih nasi bakso kuah spesial. Senengnya berkuah melulu 😀

wagyu

minjem ilustasi

Berasa makan di rumah saiah hihi… liat nasinya dilumuri kecap udah gitu ada telor mata sapinya. Yah segitu aja. Semoga masih akan ada banyak cerita nanti.

 

#if today sun’s shinning brightly, because I hide this cloudy inside

 

Warung Aceh

IMG_20171103_114936-777x1036

Kelahiran Aceh tapi belum pernah icipin masakan khas kota Serambi Mekah tersebut. Baru kali ini berkesempatan menyambangi Warung Aceh, di Jl. Ciptomangunkusumo Cirebon bareng sesama personil DC 7 icon :mrgreen:

Menu yang tersedia nasgor aceh, mie aceh kuah/goreng: biasa, daging, udang, ayam tangkap, martabak aceh, kari bebek, gulai aceh, sambal ganja, teri goreng tepung. Minuman khasnya kopi aceh dan Niecah, bentuknya mirip dengan rujak. Selain itu juga tersedia aneka jus dan teh tarik.

Buat yg hobi update sembari nunggu pesanan datang disini bisa free wifi.

pixlr_20171103122526735-1953x1953

Kopi Atjeh

Dum Dum Thai Tea

Abis jalan-jalan akhir pekan untuk beberapa keperluan. Pulangnya berasa ngantuk. Aahh… ngantuk lebay ini sih. Kebetulan nyampe lagi tengah kota udah jam dua siang mampir dulu ke Hypermart CSB. Ngopi disik.

Di gerai Dum Dum Thai Tea, pilihan take a way favorite-ku adalah Iced Black Coffee. Memang aku nggak suka kotem, kopi item, karena biasanya seduhan kopi hitam itu selalu berampas dan buatku itu sangat menyiksa kerongkongan. Iced Black Coffee Thai ini tanpa perlu ampas, tapi bitter sweet-nya dapet banget. Satu cup besarnya 18K.

Tee…Sate….

Sore-sore begini gimana kalau mampir nyate dulu?

Pas banget di depan Hotel Cordova, seberang Stasiun KA Cirebon Jl. Siliwangi. Mulai tayangnya pukul lima sore. Ada sate ayam dan sate kambing. Pedesnya dipisah karena bentuknya cabe rawit ijo rebus dan irisan bawang merah. Kalau sate ayamnya recomended banget dagingnya empuk dengan bumbu kacang panas mendidih sampai asapnya ngepul terus diaduk sama kecap. Sepuluh tusuk sate ayam cukup merogoh uang tiga belas ribu rupiah. Entah kalau sate kambingnya, belum pernah nyoba.

Yamien H. Suwandi

Gara-gara posting foto bakso pangsit Cipto Rabu kemarin, jadi aja ceritanya berlanjut ke menu yang nggak jauh-jauh amat dari temannya mie bakso pangsit. Aya nu kabitaeun :mrgreen:

Awalnya aku nggak ngeh sama yang diceritain adikku si dek Idin 🙄 tentang mie yamien yang muanteb plus pangsit juga. Setelah nyampe di lokasi baru aku nyadar…owalaaahh… ini kan yang dulu namanya Bakso Ikan Wandi, di Jl. Pandesan Cirebon. Udah ada sejak tahun 90-an silam. Dulu tempatnya masih di pinggiran trotoar pake terpal, meja dan bangku kayu seadanya, memang sejak dulu mie bakso ikan wandi udah ramai pelanggan, aku juga sering mampir kesana dulu bareng teman-teman semasa SMA sembari potong rambut di Salon Rita. Sekarang udah banyak perubahan, menunya dan namanya pun Mie Yamien H. Suwandi. Berarti si bapake uis dadi haji. Alhamdulillah. Penyajiannya tersedia mie yamien komplit, mie yamien asin, dan mie yamien manis. Kalau dulu masih di tepian trotoar sekarang di dalam ruangan 😎 Seporsi mie yamin komplit dan teh botol dibanderol seharga Rp. 21.000,- Berbeda dengan tekstur mie yang seringnya udah direbonding, mie yamien ini lebih curly 😀

Seafood – Ayam Sindang

Jumat sore, waktunya nyantai. Edisi Jumat ini (20/10) nguliner ke area Pasar Kanoman. Sore-sore begini ada aja bahan kuliner yang menggoda pandangan mata, salah satunya ada Seafood ala-ala gerobakan, lokasinya di Jl. Pecinan-Lemahwungkuk, menuju Pasar Kanoman.

Selain ayam goreng kampung menu seafoodnya ada udang, cumi, dan kakap goreng tepung. Sore ini aku cuma nyobain ayam gorengnya Rp. 15.000,- dan udang goreng tepung dibanderol Rp. 8.000,- worth it untuk satu tusuk sate memuat tiga sampai empat potongan udang ukuran sedang. Untuk aroma sambalnya bolehlah, meski untuk level pedasnya bisa diklasifikasikan elementary school. Minat? yiuuu je-je-es nguliner bareng mcoffeey 😉