Kata Ceu Kokom

Sepakat banget sama apa yang pernah diungkapkan oleh Ivan Gunawan dalam salah satu tayangan DA Indosiar, bahwa kemajuan teknologi internet ternyata belum tentu berbanding lurus dengan kecerdasan intelegensi penggunanya.

Bener apa bener… sering kita terpedaya oleh tayangan di dumay. Kadang malah baru baca judulnya saja hati ini sudah terprovokasi. Kadang juga belum tahu pasti, masih samar, berlandaskan semata pada praduga, spontan emosi meluap. Astagfirullah, jauh sudah diri ini dari sikap tabayyun.

Ini kisah kalau saya ingat jadi kadang bikin senyum, meski ada kecewa, tapi ya sudahlah… kan belum tentu niatan baik bersambut baik. Saya punya teman dari jamannya bangku sekolah masih terbuat dari kayu. Nggak akrab-akrab banget sih… seringnya malah bertengkar, gara-gara dia orangnya somse dan sering saya jahilin sampai kelewatan. Pernah juga kita temenan, kita tukeran kado, pernah saling mendoakan waktu sakit, pernah bantuin ngasih contekan juga. Abis itu besoknya diem-dieman lagi karena suka saling cemooh. Ada lebih dari dua dekade yang pastinya kita terpisahkan oleh rentang jarak dan waktu. Boro-boro komunikasi, nomor kontaknya aja nggak tau. Bersua pun sudah tidak pernah sejauh ini. Tiba-tiba dua bulan lalu ada seseorang meng-invite akun facebook saya. Nama ID nya saya nggak kenal, fotonya entah itu siapa, kalaupun memang teman saya dari masa lalu bisa jadi penampilannya saat ini udah pangling dharma sehingga tidak saya kenali. Merasa nggak kenal, saya reject aja. Nggak ada check dan re-check dulu barangkali bisa diliat dulu info profilnya, teman yang samanya siapa, dsb. Di akhir Mei kemarin saya diundang ke group whatsapp alumni teman SD. Nah, disitu baru deh saya ngeh begitu lihat salah satu dp member. Lah, ini kan orang yang invite fb saya beberapa bulan lalu. Karena di wa dia pake nama asli baru saya nyadar, owalaaahh…ternyata yang kemarin di fb itu si pulan? Habis gara-gara dia pake nama ID ‘maminyasikakasiade’ terang aja saya gelap informasi dan langsung saya reject dengan sadisnya. Kalau mungkin dia mengira saya bisa mengenali dari profile picture-nya, ya mana tau lah… dulu nggak kudungan sekarang kudungan dan wajah sekarang udah terpoles make up apik. Dengan segala niatan baik, saya invite fb-nya. Eh, besoknya saya terima respon….Rejected. Sedih sih… mungkin dia balas dendam karena dulu niat menyambung lagi tali silaturahimnya saya tolak. Yah, mau apa dikata? Jadi intinya kita miskom kalau menurut istilah si ceu kokom. Meski sebenarnya masih ada cara lebih baik yaitu direct communication itu tadi, secara kan bisa lewat kontak di whatsapp. Aahhh… hati terlanjur terkungkung emosi, ragu mencekat jemari, untuk sekadar kembali menyapa. Mengapa prasangka dumay begitu meraja? Yiuuuu ah kita kembali ke tabayyun. Kalau belum nyambung ya disambung, kalau nggak ngerti ya ditanyakan.